Ganti Intel, Arm Mac Jadi Pertaruhan Besar Apple

Chipset besutan Apple

FAJAR.CO.ID, TEKNO — Apple hampir membuat salah satu perubahan platform terbesar dalam sejarah perusahaan. Pada hari Selasa, diharapkan untuk mengumumkan Mac pertama yang akan menjalankan prosesor dan kartu grafis rancangan Apple, bukan chip Intel yang digunakan sejak 2005.

Ini adalah strategi yang telah diterapkan Apple untuk meraih kesuksesan besar dengan perangkat iPhone dan iPad selama dekade terakhir, tetapi transisi yang akan datang untuk laptop dan desktopnya akan menghadirkan tantangan yang sama sekali baru.

Ketika Apple beralih ke Intel, Apple menawarkan janji-janji kinerja yang lebih baik dan efisiensi daya, berjanji bahwa itu akan diberikan dengan produk seperti MacBook Air dan Retina MacBook Pro.

Tetapi perubahan yang signifikan seperti itu, lompatan aktual ke Intel dapat diprediksi seperti perubahan sebesar itu. Lagipula, chip Intel adalah platform yang telah dicoba dan diuji selama bertahun-tahun di sisi Windows, dengan prosesor dalam setiap ukuran, watt, dan tingkat kinerja yang Apple butuhkan untuk produk seringan MacBook Air berukuran amplop.

Transisi Intel berhasil memenuhi tujuan kinerja dan kekuatan Apple, dan Apple membuat janji serupa dengan transisi Arm yang akan datang. Tetapi dengan peralihan yang akan datang ke Apple Silicon, masa depan Mac tiba-tiba menuju ke wilayah yang sama sekali belum dipetakan.

Chip seri A Apple bukanlah konsep baru. Apple telah merancang chipnya sendiri di rumah selama lebih dari satu dekade, saat meluncurkan A4 SoC bersama iPad asli. Sejak saat itu, upaya pembuatan chip perusahaan telah meluas hingga mencakup hampir semua perangkat keras Apple, dengan iPad Pro, HomePods, Apple TV, Apple Watches, dan AirPod yang berdaya tinggi yang semuanya berisi silikon rancangan Apple.

Komentar


KONTEN BERSPONSOR