Cium Niat Busuk, Retno Marsudi Pantau RUU Pasukan Penjaga Pantai Tiongkok

Rabu, 11 November 2020 08:49

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia (RI), Retno Marsudi -- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Menlu Retno Marsudi mengatakan bahwa Indonesia, terus memantau perkembangan RUU Pasukan Penjaga Pantai yang tengah digodok Tiongkok.

Pasalnya, ada kecurigaan kuat Tiongkok akan menggunakan RUU tersebut untuk melanggengkan klaim sepihaknya di Laut China Selatan.

“Tentu Indonesia menghormati hak setiap negara untuk membuat undang-undang nasionalnya. Namun, Indonesia berharap undang-undang tersebut tidak berdampak negatif bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan Laut China Selatan. Indonesia akan terus melakukan komunikasi dengan Tiongkok mengenai hal ini,” ujar Menlu Retno dalam pengarahan media usai pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN, Selasa (10/11).

Diumumkan oleh Kongres Rakyat Nasional Tiongkok pada 4 November lalu, RUU tersebut, memicu kekhawatiran beberapa negara karena dikhawatirkan akan memberi lampu hijau kepada penjaga pantai Tiongkok untuk menggunakan senjata di perairan yang dianggap di bawah yurisdiksinya.

Seperti diketahui, Tiongkok menganggap Laut China Selatan sebagai bagian wilayahnya. Klaim sepihak ini bertabrakan langsung dengan beberapa negara ASEAN seperti Vietnam, Filipina dan Malaysia.

Retno pun menyampaikan bahwa Indonesia berharap wilayah perairan yang disengketakan tersebut dapat terus dijaga perdamaian dan stabilitasnya oleh semua pihak.

“Laut yang damai dan stabil hanya akan terjadi jika semua negara menghormati hukum internasional, termasuk UNCLOS 1982,” kata dia. (ant/jpnn/fajar)

Komentar