Pangdam Jaya: Ada Berbaju Loreng Menurunkan Baliho Habib Rizieq Itu Perintah Saya

Jumat, 20 November 2020 13:33

Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman. Foto Kodam Jaya

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengakui pencopotan baliho Habib Rizieq Shihab oleh sejumlah orang berseragam loreng adalah atas perintah dirnya.

Pernyataa itu disampaikan Dudung usai menggelar apel TNI untuk persiapan Pilkada Serentak 2020 di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020).

“Ada berbaju loreng menurunkan baliho Habib Rizieq itu perintah saya,” ungkap Dudung dilansir PojokSatu.id dari CNNIndonesia.com.

Hal itu dilakukan lantaran beberapa kali upaya Sat Pol PP mencopot baliho tersebut gagal.

Setelah dicopot, baliho itu kembali terpasang di kemudian hari.

Untuk pemasangan baliho atau spanduk, Dudung menegaskan bahwa semua pihak, tanpa terkecuali, harus taat hukum.

Pemasangan pun harus sesuai lokasi yang sudah ditentukan dan harus membayar pajak.

“Jangan seenaknya sendiri, seakan akan dia paling benar, enggak ada itu. Jangan coba-coba pokoknya,” tegas Dudung.

Dudung bahkan mengatakan agar FPI dibubarkan, karena dinilai telah berlaku semau sendiri.

Tidak hanya itu, Dudung juga mengancam akan menurunkan semua baliho FPI yang dipasang sembarangan.

“Saya katakan, itu perintah saya. Dan ini akan saya bersihkan semua.” kata Dudung.

“Tidak ada itu baliho yang mengajak revolusi dan segala macam,” tegasnya lagi.

Sebelumnya, Sekretaris Umum FPI Munarman angkat bicara dan menyinggung Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Komentar