Wakil Bupati Ini Mendadak Diperiksa KPK, Ini Kasusnya

Wakil Bupati Sarolangun Hilallatil Badri tampak hadir dalam pemeriksaan yang dilakukan penyidik KPK di Mapolda Jambi, terkait pengembangan kasus dugaan suap 'uang ketok palu' pengesahan RAPBD Provinsi Jambi tahun anggaran 2017.(ANTARA/HO)

FAJAR.CO.ID, JAMBI — Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), melakukan pemeriksaan terhadap Wakil Bupati Sarolangun Hilallatil Badri di Kantor Polda Jambi pada Kamis (19/11).

Hilallatil Badri digarap penyidik lembaga antirasuah terkait pengembangan kasus dugaan suap uang ketok palu pengesahan Rancangan APBD Provinsi Jambi tahun anggaran 2017.

“Benar hari ini klien saya Pak Hilal (Hilallatil Badri-red) diperiksa sebagai saksi dalam kasus suap anggota DPRD Jambi untuk pengesahan RAPBD tahun anggaran 2017, oleh penyidik KPK di Mapolda Jambi,” kata Kuasa Hukum Hilal, Sarbaini saat dihubungi, Kamis.

Hilal yang juga mantan anggota DPRD Provinsi Jambi periode 2014-2019 diperiksa penyidik KPK masih dalam kapasitas sebagai saksi.

Selain hilal, penyidik KPK juga mengagendakan pemeriksaan terhadap 10 mantan anggota DPRD Provinsi Jambi periode 2014-2019. Mereka juga diperiksa di Mapolda Jambi.

Para mantan wakil rakyat itu adalah Nasri Umar, Suliyanti, Hasani Hamid, M Juber, Popriyanto, Tartiniah, Ismet Kahar, Mesran, Syamsul Anwar, dan Meli Hairiya.

Pemeriksaan Hilallatil Badri terkesan mendadak karena namanya tidak masuk dalam daftar saksi yang diperoleh media. Namun yang bersangkutan tampak hadir ke Mapolda Jambi untuk menjalani pemeriksaan.

Saat dikonfirmasi wartawan usai pemeriksaan, Hilal membenarkan pemeriksaannya terkait dengan kasus dugaan suap pengesahan RAPBD Provinsi Jambi 2017.

Namun, Hilal mengaku tidak mengetahui soal proses yang dilakukan di dewan saat itu.

Komentar


KONTEN BERSPONSOR