Sukses Pasarkan Teknologi Hybrid Electric Vehicle, TAM Hadirkan BEV

Senin, 23 November 2020 16:34

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Sukses membangun pasar kendaraan Hybrid Electric Vehicle (HEV), PT Toyota-Astra Motor segera memperluas pasar mobil elektrifikasi nasional dengan menyiapkan line-up kendaraan Battery Electric Vehicle (BEV), mobil yang sepenuhnya menggunakan sumber energi listrik sebagai tenaga penggerak.

Untuk makin melengkapi pilihan kendaraan elektrifikasi bagi masyarakat Indonesia, setelah di Maret 2020 lalu juga telah meluncurkan teknologi Plug-In Hybrid Electric Vehicle (PHEV) yang saat ini menjadi salah satu model yang masih difokuskan untuk pasar Fleet.

“Toyota sudah mulai elektrifikasi sejak tahun 1990-an di global, tidak hanya karena kami melihat adanya kebutuhan untuk melestarikan lingkungan, tapi juga kami berkomitmen untuk menghadirkan pilihan mobilitas yang lengkap sesuai dengan yang dibutuhkan masyarakat. Oleh karena itu, kami terus melengkapi pilihan kendaraan elektrifikasi baik dari Hybrid Electric Vehicle (HEV), Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV), Battery Electric Vehicle (BEV), dan Fuel Cell Electric Vehicle (FCEV),” kata President Director PT Toyota-Astra Motor, Susumu Matsuda.

Sebagai perusahaan mobilitas, TAM berkomitmen untuk selalu berupaya dalam menyesuaikan kebutuhan pelanggan yang sangat luas dan juga tren yang berkembang. Oleh karena itu, TAM selalu melakukan studi berkelanjutan untuk menghadirkan berbagai pilihan mobilitas bagi masyarakat baik dari sisi produk, teknologi, maupun layanan, termasuk juga didalamnya dengan menyediakan teknologi elektrifikasi.

Toyota telah menjadi pionir dan market leader kendaraan elektrifikasi di dunia otomotif global. Terhitung sejak meluncurkan Prius sebagai mobil elektrifikasi pertama yang dipasarkan di dunia, Toyota telah meluncurkan lebih dari 40 model kendaraan elektrifikasi dengan total penjualan lebih dari 15 juta unit. Penggunaan kendaraan elektrifikasi Toyota setidaknya telah mengurangi produksi emisi CO2 sebanyak 125 juta ton atau setara dengan konsumsi 47 miliar liter bahan bakar.

Komentar