Arahan Istana Usai Menteri Edhy Prabowo Ditangkap KPK

Rabu, 25 November 2020 13:42

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo -- istimewa

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Tenaga Ahli Kedeputian Kantor Staf Presiden (KSP), Donny Gahral Adian mengatakan, pihaknya terus memantau perkembangan dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait penangkapan terhadap Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP), Edhy Prabowo.

Donny menerangkan, pihaknya menunggu serta melihat perkembangan dari KPK bagaimana mengusut kasus dugaan izin ekspor bibit lobster itu.

“Kami di Istana belum bisa berkomentar. Arahan pimpinan, nunggu perkembangan di KPK seperti apa,” kata dia saat dikonfirmasi, Rabu (25/11).

Donny tidak menjelaskan siapa pimpinan yang dimaksudnya itu. Apakah Kepala KSP Moeldoko atau Presiden Joko Widodo.

Saat disinggung bagaimana sikap Istana mengenai menteri-menteri sebelumnya yang ditangkap KPK, Donny mengaku sikap Istana tetap menunggu kepastian kasus terhadap Edhy itu.

“Maka itu, kami belum bisa komentar. Tunggu satu hari, setelah jelas status dari KPK seperti apa, baru kami berkomentar. Ini kan masih pemeriksaan,” jelas Donny.

Seperti diketahui, KPK menangkap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo terkait dugaan korupsi penetapan izin ekspor baby lobster.

“Yang bersangkutan diduga terlibat korupsi dalam penetapan izin ekspor baby lobster,” ucap Ketua KPK Firli Bahuri melalui keterangannya, Rabu.

Firli mengatakan Edhy ditangkap tim KPK di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang saat kembali dari Honolulu, Amerika Serikat. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
1
4
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar