Pengakuan Anita Kolopaling, Djoko Tjandra Minta Nama Baiknya Dipulihkan

Rabu, 25 November 2020 18:18

Djoko Tjandra (Fedrik Tarigan/Jawa Pos)

FAJAR.CO.ID — Mantan kuasa hukum terpidana kasus korupsi cessie Bank Bali Djoko Tjandra, Anita Kolopaking, menyampaikan kliennya meminta tolong agar nama baiknya dipulihkan.

Anita bersaksi untuk terdakwa mantan Kepala Sub Bagian Pemantauan dan Evaluasi II Biro Perencanaan Jaksa Agung Muda Pembinaan Kejaksaan Agung Pinangki Sirna Malasari.

“Inti pembicaraan saya sama Djoko Tjandra terus terang dia bilang ‘Anita tolong bantu saya, saya ingin hukum saya ditegakkan, tolong saya butuh kebenaran hukum saya ingin punya nama baik’. Saya sampaikan ‘Siap Pak kalau itu yang diinginkan mari sama-sama dilakukan,” ujar Anita di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Rabu (25/11).

Pertemuan yang disebutkan Anita itu terjadi di kantor Djoko Tjandra di Kuala Lumpur Malaysia.

“Pada pertemuan itu memang saya sudah siapkan menjadi kuasa hukum. Saya dikenalkan Pinangki itu,” tambah Anita.

Anita mengatakan, saat itu Pinangki menyebut Djoko Tjandra mencari pengacara, lalu Anita diminta untuk bertemu dengan Djoko Tjandra.

“Saya pelajari berkas dia di website, saya katakan ya memang permasalahan hukumnya ini kalau saya lihat PK-nya bahwa ‘non-executable’,” ungkap Anita.

Anita menilai Djoko Tjandra ingin agar dirinya menanyakan ke Kejaksaan Agung perihal status hukum dirinya.

“Karena Pak Djoko minta bertemu, setelah kenalan dia bicara kekecewaan dia. Dia sedih karena proses hukum berkepanjangan lalu pembicaraan itu mengarah bagaimana proses hukum. Saya sudah kasih alternatif bapak lakukan tanya status hukum atau PK, kalau bapak mau tanya status hukum boleh-boleh saja bertanya, kalau mau pasti PK. Jadi dia butuh masukan kami,” jelas Anita.

Komentar