Investasi Sapi Potong, Omzet Pimpinan Ponpes di Sinjai Capai Rp1 Miliar per Tahun

Sabtu, 28 November 2020 20:02

FOTO: ISTIMEWA

FAJAR.CO.ID, SINJAI — Pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Tahfizul Quran Wadi Mubarak, Abd Salam, ternyata turut berinvestasi sapi potong. Tiap tahun, omzet yang diperoleh menembus angka Rp1 miliar.

Dari omset tersebut, pesantren yang berlokasi di Desa Gareccing, Kecamatan Sinjai Selatan, Kabupaten Sinjai ini bisa dikelola dan dikembangkan.

Abd Salam mengungkap asal mula dirinya terjung di usaha peternakan. Saat itu, sejumlah kerabatnya memelihara ternak sapi. Hanya saja, mereka terkendala pemasaran. Bahkan, banyak sapi dibeli dengan harga murah oleh makelar sapi.

Atas dasar itu, Salam mencoba membuka akses ke sujumlah instansi pemerintah dan swasta yang ada di Makassar. Dengan harapan, sapi milik kerabatnya bisa dibeli dengan harga yang ideal.

“Tahun pertama, hanya beberapa ekor sapi saya angkut ke Kota Makassar karena hanya untuk kebutuhan hewan kurban,” jelasnya, Sabtu, (28/11/2020).

Tahun kedua, konsumen mulai percaya dan menyukai kualitas daging sapi asal Sinjai. Apalagi sapi yang dijual terlebih dahulu melalui pemeriksaan kesehatan.

Sehingga, Abd Salam juga makin dipercaya untuk membeli dan memelihara sapi oleh kerabat dan masyarakat yang di Kecamatan Sinjai Selatan.

Hingga kini, usaha ternak sapi milik Salam terus menunjukkan trend positif. Bahkan, dia bisa mengirim sapi potong ke Makassar hingga 150 ekor tiap tahun. Dengan akumulasi penjualan mencapai Rp1 miliar.

Komentar