DPRD DKI Jakarta Minta Gaji Naik, Ahok: Sekarang Berapa Sebenarnya Gaji dan Tunjangan DPRD

Senin, 7 Desember 2020 13:55

Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Ima Mahdiah politikus PDIP saat bincang-bincang di kanal pribadi Ahok di YouTube. ...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok, geram usai membaca di media sosial bahwa DPRD DKI minta kenaikan gaji dan tunjangan.

Bagi Ahok, permintaan tersebut sangat tidak memenuhi azas kepatutan. Mengingat saat ini banyak rakyat yang susah karena Covid-19 tetapi DPRD malah minta naik gaji dan tunjangan.

Untuk mengecek kebenaran informasi itu Ahok pun memanggil Ima Mahdiah, politikus PDIP yang menjadi wakil Ahok untuk memperjuangkan hak-hak rakyat kecil.

“Ima, saya kan minta kamu masuk PDIP untuk jadi wakil saya, menjaga APBD DKI dari penggarong-penggarong. Sekarang saya mau tanya berapa sebenarnya gaji dan tunjangan DPRD,” kata Ahok saat berbincang-bincang dengan Ima dalam kanal Panggil Saya BTP di YouTube.

Ditanya seperti itu, Ima mengungkapkan sejak masuk DPRD pada 2017 dia menerima gaji dan tunjangan Rp73 juta. Jumlah tersebut sampai saat ini tidak berubah.

Dia mengungkapkan, Rp73 juta itu terdiri dari Rp60 juta tunjangan rumah dan Rp21,5 juta tunjangan transport.

Mendengar jawaban Ima, Ahok bereaksi keras. Menurut dia tunjangan tersebut terlalu besar.

“Kegedean itu. Jujur saja, kalau saya jadi gubernur tidak akan saya berikan gaji dan tunjangan sebesar itu. Namun, ini bukan salah kamu Ima, karena itu sudah ada sebelum kamu masuk jadi anggota DPRD. Dan, 2017 itu saya lagi di penjara,” bebernya.

Komentar


VIDEO TERKINI