FPI Vs Polisi, Begini Reaksi PWNU Jakarta

Senin, 7 Desember 2020 22:48

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran (kanan) bersama Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman (tengah) dan Karopam...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) DKI Jakarta bereaksi keras terhadap insiden penyerangan yang diduga dilakukan oknum anggota ormas terhadap anggota Polri.

Hal ini terkait dengan insiden penyerangan berujung tindakan tegas dari kepolisian yang terjadi di Tol Jakarta-Cikampek pada Senin (7/12). Di lokasi tersebut, polisi diduga diserang anggota Laskar FPI.

Ketua PWNU DKI Jakarta Samsul Ma’arif menyatakan, pihaknya mengutuk semua bentuk kekerasan baik dalam bentuk fisik maupun intimidasi, dalam pemberitaan di media-media massa dan media sosial yang dilakukan oleh ormas di Jakarta.

“PWNU DKI Jakarta mengecam seluruh aktivitas maupun gerakan premanisme yang dilakukan oleh ormas terutama yang terjadi di Tol Jakarta-Cikampek berupa penyerangan terhadap anggota Polri sehingga menimbulkan bentrok fisik antara kedua belah pihak,” ujar Samsul dalam keterangan tertulisnya, Senin.

Samsul menambahkan, pihaknya mendukung sikap tegas Polri, dalam hal ini yang dilakukan oleh Kapolda Metro Jaya beserta jajarannya, berupa penindakan terhadap siapapun dalam upaya penegakan hukum di Indonesia dengan tetap berpedoman pada prinsip justice before the law.

Tak hanya itu, dia juga mengajak kepada semua stakeholder dan semua elemen bangsa, terutama para tokoh agama dan tokoh masyarakat di Jakarta, agar dapat menciptakan suasana yang kondusif dan tidak terprovokasi serta memprovokasi umat.

“Mengajak semua elemen masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan selama pandemi Covid-19 dan terus berdoa demi kebaikan bangsa khususnya keamanan dan kedamaian di Jakarta,” pungkas dia. (cuy/jpnn)

Bagikan berita ini:
10
4
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar