Vaksin Singapura

Rabu, 16 Desember 2020 08:00

Disway

Oleh: Dahlan Iskan

SAYA kebanjiran pertanyaan dari pengusaha. Sambil bertanya mereka menyertakan semacam berita ini: Singapura akan menyediakan fasilitas vaksinasi untuk siapa saja. Termasuk untuk orang dari negara lain. Seperti dari Indonesia.

Caranya: mereka bisa terbang dari negara/kota masing-masing. Ke bandara Changi. Di bandara itu disediakan tempat vaksinasi. Begitu selesai vaksinasi, mereka bisa langsung terbang kembali ke negara/kota asal. Atau istirahat dulu di hotel bandara. Tidak perlu masuk Singapura.

Mereka begitu tertarik dengan “berita” itu. Yang beredar dengan cepat. Di kalangan orang yang punya uang.

Bagi mereka terbang ke Singapura hanya untuk vaksinasi adalah tawaran menarik. Mereka begitu percaya pada reputasi Singapura: bahwa melakukan vaksinasi di sana lebih aman. Kalau ada ”apa-apa” langsung bisa ditangani. Tidak akan terancam ditelantarkan.

Mereka juga lebih percaya bahwa pemerintah Singapura lebih pintar memilihkan vaksin yang terbaik.

Itulah harga sebuah reputasi. Membangunnya begitu sulit tapi begitu tercapai nilainya begitu amat dipercaya orang.

“Apakah semua itu benar?” tanya mereka.

Saya pun balik bertanya: kalau itu benar, apakah Anda mau melakukan vaksin di sana?

“Mau sekali,” jawabnya. Alasannya itu tadi. Kepercayaan itu tadi.

Kepada mereka saya pun balik bertanya: Kok kelihatannya Anda ini takut sekali vaksin itu berbahaya. Apakah Anda sedang hamil?

Komentar


VIDEO TERKINI