Ridwan Kamil Minta Mahfud MD Tanggung Jawab, Kapitra Ampera: Enggak Bisa

Kamis, 17 Desember 2020 09:08

Kapitra Ampera-- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Pengacara sekaligus politikus PDI Perjuangan Kapitra Ampera menyebut Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil lagi genit usai diperiksa penyidik Polda Jawa Barat terkait kasus kerumunan pendukung Habib Rizieq Shihab di Megamendung, Kabupaten Bogor.

Kang Emil -panggilan Ridwan Kamil sebelumnya menyeret nama Menko Polhukam Mahfud MD dalam kisruh masalah kerumunan pendukung Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab.

Hal ini terkait pernyataan Mahfud MD yang membolehkan penjemputan kedatangan Rizieq Shihab sepulangnya dari Arab Saudi di Bandara Soekarno-Hatta, 10 November 2020 lalu.

“Saya pikir itu centil-centilan (genit-red) Ridwan saja itu. Enggak begitu tata cara penyenyelenggara negara,” ucap Kapitra saat berbincang dengan jpnn.com, Kamis (17/12).

Kapitra menjelaskan bahwa penyelenggaraan negara itu ada tata cara dan strukturnya. Di mana setiap tingkatan pemerintahan punya tugas pokok dan fungsinya masing-masing.

“Jadi perspektifnya juga berbeda. Gubernur itu kan pemilik wilayah, dia lah yang bertanggung jawab dengan itu,” tegas Kapitra.

Menurut politikus kelahiran Padang, 20 Mei 1966 ini, Ridwan Kamil tidak bisa menjadikan pernyataan Menko Polhukam Mahfud MD sebagai dasar meminta pertanggungjawaban.

“Enggak bisa, enggak bisa mempertanggungjawabkan, dia (Mahfud-red) tidak pemilik wilayah kok,” ucap mantan pengacara Habib Rizieq ini.

Sementara Ridwan Kamil, kata Kapitra, merupakan pemilih wilayah karena dia seorang gubernur.

Komentar