Profesor Ruswiati Suryasaputra: UU Cipta Kerja Bisa Mengundang Modal Asing Berinvestasi di Sektor Digital

Minggu, 20 Desember 2020 22:09

Ilustrasi Industri

“Itu sebabnya UU Cipta Kerja hadir. Infrastruktur dibuat, kualitas SDM ditingkatkan dan regulasi disederhanakan. Jadi memang, regulasi yang mendukung itu penting,” tutur Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis UWK Surabaya itu.

Tiga hal itu, kata Ruswiati, mutlak harus dibenahi agar Indonesia mampu bersaing dengan negara-negara lain.

“Oleh karena itu perlu merealisasikan Making Indonesia 4.0 dengan mentransformasikan kegiatan ekonomi untuk menunjukkan bahwa Indonesia memiliki kompetensi dan mampu bersaing,” katanya.

Apalagi, Indonesia digadang-gadang menjadi negara primadona sebagai tujuan utama investor setelah pandemi covid-19, akibat perang dagang China dan Amerika.

Menurut Ruswiati, salah satu sektor ekonomi di Indonesia yang jadi primadona di mata investor adalah sektor ekonomi digital. Itu karena sektor ekonomi digital di Indonesia, sambung Ruswiati, potensinya sangat besar.

Nilainya hingga USD 27 miliar pada 2019 dan diprediksi oleh Google, akan naik empat kali lipat pada 2025 menjadi sekitar USD 100 miliar (sekitar 1.444 trilun rupiah).

Bagikan berita ini:
5
6
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar