Kabinet Nasib

Kamis, 24 Desember 2020 09:43

Disway

Oleh Dahlan Iskan

FAJAR.CO.ID– Enam menteri baru itu semuanya menarik. Trio basket kembali bersatu di kabinet. Semula, trio itu berbeda jalan –di Pilpres lalu. Erick Thohir ikut Presiden Jokowi. Sandiaga Uno menjadi lawan politik di seberangnya. Muhammad Lutfi ambil posisi netral.

Kini, setelah reshuffle kabinet Selasa lalu, trio itu bersatu lagi. Erick tetap di menteri BUMN, Lutfi menjadi menteri perdagangan, serta Sandi menjabat menteri pariwisata dan ekonomi kreatif.

Itulah tiga sahabat seumur dari generasi baru Indonesia. Sama-sama orang kaya, sama-sama muda, sama-sama lulusan Amerika, dan sama-sama penggemar basket.

Mereka juga sama-sama Islam –dari generasi Islam Amerika. Yang sangat toleran. Yang ”menjadi kaya” itu sama pentingnya dengan beriman.

Hanya saja sedikit kurang ideal. Kalau saja Sandi bisa di kementerian perindustrian, sebenarnya trio itu akan bisa menjadi sentral kebangkitan ekonomi baru Indonesia: BUMN-Perdagangan-Perindustrian.

Tapi di dunia politik mengharapkan yang serba ideal juga tidak realistis. Bahwa Sandi sudah mau masuk kabinet itu sudah luar biasa. Pasti ada lobi yang sangat mengharukan: sampai Sandi bersedia masuk kabinet.

Begitu ngototnya Sandi untuk tetap di luar kabinet. Untuk bisa merawat pengikutnya yang telanjur besar di kalangan anak muda.

Tapi pengikutnya itu sendiri sudah mulai terbelah. Terutama sejak Prabowo –pasangan Sandi di Pilpres yang sangat keras tahun lalu– ikut Presiden Jokowi di kabinet Indonesia maju.

Komentar


VIDEO TERKINI