Giat Dukung Pendidikan Vokasi, Yamaha Kembali Menerima Penghargaan Kemendikbud RI

Senin, 28 Desember 2020 14:34

Dukung Pendidikan Vokasi, Yamaha Kembali Menerima Penghargaan Kemendikbud RI

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR — PT. Yamaha Indonesia Motor Mfg. (YIMM) kembali menerima penghargaan setelah tahun 2018 silam, dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemendikbud RI) atas dukungan serta kontribusi dalam meningkatkan kualitas pendidikan vokasi di Indonesia.

Penghargaan tersebut diberikan secara langsung oleh Direktur Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha Dunia Industri Kemendikbud, Pak Ahmad Saufi dalam acara “Apresiasi Pendidikan Vokasi Kepada Dunia Usaha dan Dunia Industri” yang berlangsung, pekan lalu 21 Desember 2020.

Acara ini diawali dengan Diskusi Panel yang dimoderatori secara langsung oleh Mendikbud, Nadiem Makarim bersama narasumber Menteri Koperasi UMKM Teten Masduki dan Menteri Keuangan yang diwakili oleh Dirjen Pajak sekaligus bertindak sebagai Keynote Speaker Deputi Bidang Pendidikan dan Moderasi Beragama yang mewakili Menko PMK.

Ahmad Saufi selaku Direktur Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha Dunia Industri Kemendikbud berharap apresiasi ini dapat mendukung kemajuan pendidikan kejuruan menjadi lebih baik ke depannya.

“Apresiasi dunia usaha dan industri ini merupakan salah satu langkah kami untuk semakin menguatkan kerjasama dan kolaborasi. Kalau tahun ini baru 42 perusahaan yang dapat kami berikan penghargaan dari daftar panjang industri yang bekerja sama dengan pendidikan vokasi yang jumlahnya lebih dari 3.600, ke depan kami berharap lebih banyak sekali dunia usaha dan industri yang bisa berkontribusi positif pada kemajuan vokasi di Indonesia,” kata Pak Ahmad Saufi.

PT YIMM mendapatkan penghargaan ini berkat kontribusinya kepada dunia Pendidikan Kejuruan di Indonesia, secara konsisten sejak 2003 Yamaha Indonesia telah mendonasikan unit sepeda motor sebagai bahan pembelajaran. Sejak 2013 Yamaha juga telah bekerja sama dengan lebih dari 700 SMK untuk mengimplementasikan kurikulum Yamaha (KKY) dengan 50 diantaranya menjadi Kelas Khusus Yamaha yang mendapatkan support standarisasi Ruang Praktik dan Kurikulum standar Yamaha Technical Academy (YTA). Hingga tahun 2020 Kelas khusus Yamaha telah meluluskan lebih dari 5000 siswa.

Nadiem Makarim memastikan pemerintah sangat serius mengembangkan vokasi yang mendukung kemajuan kinerja antara SMK/politeknik dengan industri. Menurut Nadiem, link and match adalah menyelaraskan kurikulum sesuai dengan kompetensi, kemudian memperbesar peran dunia usaha dunia industri (DUDI) dalam pembelajaran. “Pusat dari kurikulum pengajaran harus berfokus pada industri dan peran industri harus ditingkatkan menjadi pemilik konten,” ujarnya.

M. Abidin selaku General Manager Aftersales & Motorsport YIMM, menyatakan penghargaan ini menjadi tantangan bagi perusahaan untuk berkontribusi lebih, dalam meningkatkan kualitas serta daya saing generasi muda Indonesia.

“Penghargaan ini memotivasi kami untuk terus berkontribusi bagi pengembangan pendidikan kejuruan ke depannya, sehingga bisa meningkatkan kualitas generasi muda Indonesia sesuai dengan tagline kami pada model yang baru saja Yamaha luncurkan yaitu Yamaha Gear 125 cc “Let’s Gear Up”, generasi-generasi muda ini harus Gear Up untuk Merah Putih Semakin di Depan” ucapnya.

Dikonfirmasi secara terpisah mengenai Pendidikan Vokasi SMK Kejuruan, Abdul Rahman, Koordinator Yamaha Institute PT. Suracojaya Abadimotor (PT.SJAM) menjelaskan “Sekolah binaan dan kelas khusus Yamaha di area Sulselbar telah memberikan kontribusi daya serap tenaga kerja teknisi Yamaha hingga 100 persen, dengan total wilayah Sulsel 84 sekolah binaan dan ada 2 kelas khusus dan di Sulbar terdapat 18 sekolah binaan serta 1 kelas khusus”

“Dengan kerjasama seperti ini, kami optimis peluang SDM teknisi berkualitas akan terus dapat tercipta bagi putra-putri daerah se Sulselbar, kedepannya kami beharap jumlah kelas khusus Yamaha terus bertambah, sebab kelas khusus langsung menciptakan teknisi secara instan siap kerja.” tambahnya.

Mari terus dukung pendidikan vokasi di Indonesia agar dapat bersaing dalam menghadapi industri nyata! SMK Bisa! SMK Hebat! Untuk Merah Putih Semakin di Depan! (rls)

Bagikan berita ini:
4
7
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar