Radikalisme dan Terorisme, Ini Harapan Toni Wanggai kepada Gus Yaqut

Rabu, 30 Desember 2020 11:48

Gus Yaqut. ANTARA/HO-Biro Pers Setpres

FAJAR.CO.ID, JAYAPURA – Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Provinsi Papua, menaruh harapan besar kepada Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut agar lebih menekankan penanaman pendidikan pluralisme dan multikulturalisme.

Ketua PWNU Papua, Toni Wanggai mengatakan, penanaman kedua nilai tersebut sangat penting bagi kedamaian Indonesia.

“Menteri Yaqut harus kembali menanamkan nilai-nilai kebangsaan yaitu Pancasila yang diterjemahkan dalam kehidupan berbangsa, bernegara dan beragama,” ucap Toni di Jayapura, Selasa (29/12).

Menurut Ton, bila nilai pendidikan pluralisme dan multikulturalisme ini diterapkan maka rasa saling menghormati dan menghargai perbedaan akan semakin tinggi di tengah masyarakat.

Selain itu, nilai-nilai tersebut juga diyakini mampu menangkal isu radikalisme dan terorisme yang menjadi isu global.

“Isu radikalisme dan terorisme sudah mengglobal sehingga tugas awal dari Menteri Yaqut adalah bagaimana memberikan pemahaman keagamaan mengenai hal tersebut,” tutur Toni.

Guna menjaga NKRI, maka seorang Menteri Agama harus dapat berdiri di tengah untuk mengayomi kaum minoritas dengan memberikan ruang dan tempat yang sama dalam hal beribadah.

“Karena beribadah itu adalah hak asasi manusia yang harus dijaga, di mana apa pun agamanya harus diberikan ruang untuk beribadah,” lanjut Toni.

Dia juga menambahkan bahwa pendekatan agama berbasis kemanusiaan, keadilan dan kasih sayang harus dikedepankan.(antara/jpnn/fajar)

Komentar


VIDEO TERKINI