Tahun Api

Kamis, 31 Desember 2020 08:43

Disway

Jenis burung dan serangga yang kelihatannya masih lebih banyak. Mungkin karena kita belum terlalu makan burung dan makan serangga. Kita juga belum berhasil membasmi nyamuk –meski pun dianggap mengganggu hidup manusia.

Nyamuk juga tidak berniat membasmi manusia –mungkin manusia dianggap tidak terlalu mengganggu nyamuk.

Manusia selalu menemukan cara untuk mempertahankan hidup. Juga menemukan cara mengatasi gangguan seperti nyamuk.

Aneh.

Mengapa orang utan tidak bisa. Pun kerbau. Atau dinosaurus.

Buku Sapiens menyebut, pertama-tama, itu karena manusia ”bisa mendomestikasi api”. Api yang liar dijinakkan oleh manusia. Dimanfaatkan.

Ide memanfaatkan api itulah penemuan terbesar dalam sejarah manusia.

Ide itu mungkin kita anggap sepele, sekarang. Ide itu hanya ”bagaimana api itu bisa untuk membakar daging” binatang.

Tapi dengan memakan daging bakar itu, secara bertahap, otak manusia kian cerdas. Lalu menemukan: api bisa untuk mendidih kan air. Manusia menjadi bisa makan sayur lebih banyak.

Lalu manusia kian pintar. Api bisa untuk menghangatkan tubuh di musim salju. Masak air. Membuat energi lain. Dan seterusnya.

Kelemahan kerbau adalah tidak tahu api itu bisa untuk apa. Pun kalau orang utan diberi api paling justru memunahkannya: hutan terbakar.

Tapi dengan api itu manusia bisa makan banyak hal. Lalu otak mereka yang semula kurang pintar, kian lama kian genius. Termasuk kian kuat. Hanya yang badannya lemah yang mati oleh wabah di masa lalu. Sedang yang badannya kuat tetap bisa bertahan. Lalu, manusia pilihan itu melahirkan turunan yang lebih kuat. Lebih genius. Termasuk akhirnya bisa menemukan vaksin anti virus –untuk mengatasi kepunahan jenis manusia kita ini.

Komentar


VIDEO TERKINI