Pentolan Honorer K2 Kritisi Sikap PGRI soal Rekrutmen Guru PNS

Senin, 4 Januari 2021 09:28

Korwil PHK2I Jatim Eko Mardiono, Koordinator PHK2I DKI Jakarta Nur Baitih, dan Ketum PHK2I Titi Purwaningsih (kiri ke ka...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Koordinator Wilayah Perkumpulan Honorer K2 Indonesia (PHK2I) Jawa Timur Eko Mardiono, mengkritisi sikap para pengurus Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) yang kini getol minta tetap ada rekrutmen guru PNS.

Eko heran dengan sikap PGRI yang tidak sepakat bila pemerintah hanya melakukan rekrutmen guru berstatus PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja). “Ini lucu sekali. Bukannya dulu ketum PGRI yang ngeyel minta PPPK?,” kata Eko kepada JPNN.com, Senin (4/1).

Dia teringat beberapa tahun lalu, Ketum PHK2I Titi Purwaningsih sempat adu argumen dengan Ketum PB PGRI Unifah Rosyidi soal status PNS.

PHK2I menolak diangkat PPPK dan akhirnya sebagai bentuk protes, mereka tidur di depan Istana negara. Sayangnya, Titi malah ikut PPPK dan sekarang menunggu SK.

“Dunia ini sudah kebalik-balik. Dulu yang minta PPPK Bu Unifa. Kenapa kok sekarang enggak mau. Memang lidah tidak bertulang,” ujarnya sinis.

Eko melihat kebijakan pemerintah yang mengarahkan seluruh formasi guru ke PPPK, sama artinya pemerintah mengajarkan masyarakat bersikap diskriminatif, tidak adil, dan melupakan sejarah. “Bukankah guru tidak tetap (GTT) itu bersejarah? Artinya dia pernah kerja puluhan tahun tetapi diabaikan,” cetusnya.

Bagikan berita ini:
3
2
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar