Diduga Halangi Penyidikan Suap Nurhadi, KPK Tahan Ferdy Yuman

Minggu, 10 Januari 2021 22:49

KPK

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Ferdy Yuman (FY) sebagai tersangka menghalangi proses penyidikan kasus dugaan suap dan gratifikasi yang menjerat Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi serta menantunya Rezky Herbiyono, dan Direktur PT MIT Hiendra Soenjoto.

Pelaksana Harian Deputi Penindakan KPK Setyo mengatakan, atas penetapan itu Ferdy Yuman (FY) resmi ditahan selama 20 hari di Rutan KPK Cabang Pomdam Jaya Guntur.

“Tersangka Fredy Yuman (FY) dilakukan penahanan pertama selama 20 hari, terhitung sejak 10 Januari 2021 sampai dengan 29 Januari 2021 di Rutan KPK Cabang Pomdam Jaya Guntur,” kata Setyo di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta, Minggu (10/1).

Setyo menambahkan, sebagai upaya pencegahan penyebaran covid-19, Feedy akan diisolasi selama 14 hari di rutan KPK C1.

“Sebagai upaya untuk mengantisipasi penyebaran Covid 19 di lingkungan Rutan KPK, maka yang bersangkutan akan terlebih dulu dilakukan isolasi mandiri selama 14 hari di Rutan KPK cabang Kavling C1,” kata Setyo.

Dalam konstruksi perkara, kata Setyo, KPK menerbitkan daftar pencarian orang (DPO) atas nama Nurhadi, Rezky Herbiyono, dan Hiendra Soenjoto.

Setyo menjelaskan, Ferdy sempat bekerja sebagai supir Rezky Herbiyono dan keluarganya selama kurun 2017-2019.

Pada Februari 2020, Ferdy diperintah oleh Rezky untuk membuat pernjanjian sewa dengan pemilik rumah di Jalan Simprug Golf 17 Suites 1, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, sekaligus menyerahkan uang penyewaan senilai Rp490 juta secara tunai.

Komentar