Peras Istri yang Bekerja di Singapura, Ayah Aniaya Anak

Senin, 25 Januari 2021 15:12

ILUSTRASI

FAJAR.CO.ID, MATARAM — Seorang ayah berinisial AF (30) diduga tega menganiaya anak kandungnya yang masih berusia tujuh tahun.

AF tega menganiaya anaknya demi memeras sang istri yang tengah bekerja sebagai pekerja migran Indonesia (PMI) di Singapura. Uangnya akan digunakan si pengangguran ini sebagai modal judi online.

Tindakan AF ini membuatnya harus berurusan dengan Kepolisian Resor Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

“Tujuan pelaku menganiaya anak kandungnya ini untuk mendapatkan materi (kiriman uang) dari istri-nya yang bekerja di Singapura,” kata Kapolresta Mataram Kombes Heri Wahyudi di Mataram, Senin (25/1).

Kapolresta mengungkap modus yang dilakukan AF adalah mengirim rekaman video korban yang diikat menggunakan tali rafia di tiang jendela rumahnya di lingkungan Karang Bedil, Kecamatan Cakranegara, Kota Mataram, ke istrinya di Singapura.

“Dalam videonya, korban ini dipukuli pelaku sambil menangis. Pelaku bilang, “mamakmu yang mau begini, kalau mamakmu tidak menelepon kembali, maka tali ini tidak saya lepas”,” ujarnya.

Bahkan video tersangka menganiaya korban sempat viral di media sosial, karena ulah pelaku sendiri yang menyebarluaskannya di akun media sosialnya di Facebook.

“Jadi, sempat diviralkan di Facebook pelaku dengan tujuan agar dilihat ibunya (ibu korban),” kata dia.

Heri mengatakan bahwa kasus ini tidak masuk dalam delik aduan. Artinya, ia menegaskan, pihak kepolisian sudah bisa menindaklanjuti persoalannya tanpa harus menunggu laporan pihak yang merasa dirugikan.

Komentar