Angkatan Udara Tiongkok Kembali Bermanuver, Begini Respons AS

Sabtu, 30 Januari 2021 13:28

Dokumentasi - Sejumlah pesawat tempur dari kapal induk China Liaoning mengadakan latihan di sebuah wilayah di Laut China Selatan, Senin (2/1/2017). Foto: ANTARA/REUTERS/Mo Xiaoliang/am.

FAJAR.CO.ID, WASHINGTON – Militer Amerika Serikat (AS) menyatakan bahwa penerbangan militer China dalam sepekan terakhir di Laut China Selatan menunjukkan perilaku yang tidak stabil dan agresif oleh Beijing, tetapi tidak menimbulkan ancaman bagi armada Angkatan Laut AS di kawasan tersebut.

“Kelompok Kapal Induk Theodore Roosevelt memantau dengan cermat semua aktivitas Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN) dan Angkatan Udara (PLAAF) China, dan tidak pernah menjadi ancaman bagi kapal, pesawat, atau pelaut Angkatan Laut AS,” demikian pernyataan Komando Pasifik Militer AS, Jumat (29/1).

Sebelumnya, Taiwan melaporkan bahwa beberapa pesawat Angkatan Udara China terbang ke sudut barat daya zona identifikasi pertahanan udaranya akhir pekan lalu, dekat Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan, termasuk jet tempur dan pembom H-6 berkemampuan nuklir.

Sumber-sumber keamanan dan diplomatik regional yang mengetahui situasi tersebut mengatakan angkatan udara China dikirim untuk misi mulai 23 Januari, bertepatan dengan kelompok kapal induk AS yang lewat di selatan Pratas.

China, yang telah lama mengarahkan militernya untuk mempertahankan diri melawan AS, melakukan latihan yang akan menyimulasikan operasi terhadap kapal induk, kata sumber tersebut.

“Mereka dengan sengaja melakukan latihan saat kapal induk AS melewati Selat Bashi,” kata satu sumber, merujuk pada jalur air antara Taiwan selatan dan Filipina utara.

Komentar