Bill Gates Dikritisi karena Klaim ‘Temukan’ Formula 14 Tahun tentang Perubahan Iklim

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Bill Gates baru saja merilis persamaan ilmu iklim yang menjelaskan bagaimana dunia dapat menurunkan emisi karbon dioksida "hingga nol".

Hal ini disiarkan secara online 22 Februari, berupa surat tahunan edisi 2016 Bill Gates dan istrinya, Melinda, terbitkan.

Masalahnya, persamaan tersebut tidak sepenuhnya baru. Ini dikenal luas dalam komunitas ilmu iklim sebagai identitas Kaya, dan ditinjau dalam literatur ilmiah pada 2002 di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Tetapi alih-alih memanggang Gates tentang asal usul formula tersebut, para ilmuwan iklim senang dia membicarakannya, kata Michael Mann, seorang profesor ilmu atmosfer terkemuka di Pennsylvania State University.

"Dugaan saya, dia pernah melihat ini di suatu tempat di masa lalu, dan agak lupa dari mana asalnya. Dan berpikir bahwa mungkin dia yang melakukannya. Aku akan memberinya keuntungan dari keraguan," kata Mann, dilansir laman Livescience, Minggu (31/1/2021).

Asal usul persamaan Gates mungkin tetap menjadi misteri untuk saat ini, Yayasan Bill & Melinda Gates tidak membalas permintaan komentar dari Live Science.

Menurut Mann, tidak peduli dari mana persamaan itu berasal, itu dapat membantu para ilmuwan mengawasi emisi karbon dioksida.

"Ini adalah cara untuk memecah emisi karbon kami menjadi sejumlah faktor, yang masing-masing dapat kami coba fokuskan secara terpisah," jelas Mann.

Namun, tidak ada faktor yang independen satu sama lain, sehingga tidak dapat dilihat secara terpisah, kata Mann.

Berikut adalah cuplikan dari surat tahunan Gates yang menjelaskan variabel:

"Inilah yang saya dapatkan: P * S * E * C = CO2," tulis Gates. "Itu mungkin terlihat rumit. Sebenarnya tidak.

"Di sisi kanan Anda memiliki jumlah total karbondioksida (CO2) yang kita masukkan ke atmosfer. Inilah yang kita butuhkan untuk mencapai nol. Ini didasarkan pada empat faktor di sisi kiri persamaan: Populasi dunia ( P) dikalikan dengan layanan (S) yang digunakan oleh setiap orang; energi (E) yang dibutuhkan untuk menyediakan setiap layanan tersebut; dan, terakhir, karbon dioksida (C) yang dihasilkan oleh energi itu. "

Kedua sisi persamaan harus mencapai nol, kata Gates. Jadi, salah satu variabel di sebelah kiri harus sama dengan nol agar dunia dapat mencapai tujuannya yaitu nol emisi.

Variabel pertama adalah populasi. Dunia mendukung sekitar 7 miliar orang sekarang, angka yang diproyeksikan akan mencapai setidaknya 9 miliar pada 2050.

Populasi hanya akan terus bertambah, atau seperti yang dikatakan Gates dalam suratnya, "tidak mungkin nol."

Pelayanan, seperti makanan, pakaian, mobil dan pemanas, juga berkembang, "jadi (S) juga tidak bisa nol," katanya.

"Namun, energi yang dibutuhkan untuk setiap layanan semakin berkurang berkat kemajuan teknologi, seperti bola lampu LED," kata Gates.

Dia menambahkan, teknologi yang berkembang, termasuk tenaga surya dan angin, mengurangi emisi karbon.

"Singkatnya, kita membutuhkan keajaiban energi untuk mencapai emisi karbon dioksida nol. Tetapi dunia masih jauh dari mencapai nol baik untuk energi maupun emisi karbon," katanya.

Mann berkata bahwa dia sangat tidak setuju.

"Dia melakukan ketidakadilan terhadap terobosan yang sangat dramatis yang dibuat oleh energi terbarukan dan efisiensi energi," kata Mann, meskipun dia menambahkan bahwa beberapa perkembangan cukup baru.

Misalnya, para ilmuwan di Universitas Stanford di California telah meninjau sejawat, penelitian yang diterbitkan (jenis penelitian yang paling dihormati) yang memiliki garis besar yang sangat kredibel tentang bagaimana kita dapat mencapai 100 persen pembangkit energi nonkarbon pada 2050.

"Daerah yang berbeda akan membutuhkan strategi yang berbeda, tetapi campuran energi terbarukan - seperti angin, matahari dan panas bumi - dapat membantu menurunkan emisi energi secara substansial," pungkas Mann. (*)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan