Kabar Terbaru Kasus Penembakan FPI, Polisi Minta Barang Bukti dari KomnasHAM

Kamis, 11 Februari 2021 20:57

Rekonstruksi penembakan enam laskar FPI di rest area Tol Jakarta-Cikampek KM50. Foto: Ega/PojokKarawang.com

FAJAR.CO.ID — Penyidik Bareskrim bakal melakukan koordinasi dengan Komnas HAM soal kelanjutan pengusutan penembakan enam laskar FPI (Front Pembela Islam).

Karopenmas Divhumas Polri, Brigjen Rusdi Hartono, mengatakan, penyidik akan meminta barang bukti investigasi kasus yang selama ini dikuasai Komnas HAM untuk kepentingan penyidikan.

“Kami akan berkoordinasi dengan Komnas HAM untuk meminta mereka memberikan barang bukti yang sampai saat ini masih dikuasai oleh Komnas HAM,” ujar Rudi kepada wartawan di Mabes Polri, Kamis (11/2/2021).

Rusdi menyebut upaya ini diperlukan karena barang bukti tersebut sangat penting bagi Polri dalam menindaklanjuti hasil investigasi Komnas HAM.

“Barang bukti ini menjadi sesuatu yang sangat penting bagi Polri untuk dapat menindaklanjuti hasil investigasi Komnas HAM,” tegas jenderal bintang satu ini.

Dia mengatakan bahwa Polri telah menerima dan mempelajari hasil investigasi Komnas HAM dengan tebal 60 halaman itu.

“Jadi, ada dua yang dicermati oleh Polri dalam hal ini. Pertama adalah kejadian penyerangan terhadap anggota Polri yang sedang bertugas, dan yang kedua permasalahan unlawful killing,” ujar Rusdi.

Diketahui, Komnas HAM telah menyampaikan hasil investigasi mengenai kasus kematian enam orang Laskar FPI di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek.

Ketua Tim Penyelidikan Peristiwa Karawang Choirul Anam mengatakan, terdapat enam anggota Laskar FPI yang tewas dalam dua konteks peristiwa berbeda.

Komentar