Tahun Lalu Bak Kota Mati, Imlek di Wuhan Kembali Meriah

Jumat, 12 Februari 2021 18:20

Suasana perayaan Tahun Baru Imlek 2021 di Wuhan (Xinhua)

FAJAR.CO.ID – Perayaan Tahun Baru Imlek di Wuhan, Tiongkok, yang menjadi awal kemunculan virus Korona penyebab Covid-19, tahun ini lebih meriah dibanding tahun lalu.

Wuhan pada 2020 bak kota mati karena harus di-lockdown saat Imlek. Namun tahun ini, masyarakat mulai memadati jalan-jalan di pusat kota untuk merayakan Tahun Baru Imlek.

Wabah yang pertama kali muncul di Wuhan pada akhir 2019 mendorong pihak berwenang untuk memberlakukan lockdown antara akhir Januari hingga awal April tahun lalu. Sebab saat itu kondisi Wuhan genting. Rumah sakit dibanjiri oleh orang sakit dan sekarat.

“Saya merasa senang sekarang. Tahun lalu, kami hanya tinggal di rumah tanpa melakukan apa-apa atau tidur di rumah setiap hari. Tahun ini, meski kami masih harus memakai masker, namun jauh lebih baik,” kata Song Bo, 33, yang bekerja di industri otomotif.

Beberapa pemilik toko juga optimistis. “Ketika kota ditutup, tidak ada seorang pun di jalan,” kata Li Hong Gang, seorang penjual lampion. “Sekarang, bisnis pulih dan saya puas dengan penjualan saya,” lanjutnya.

Pulihnya Wuhan telah menarik perhatian. Namun, bagi pedagang di pasar basah, seperti Wu Xiuhong, efek penutupan masih tetap ada. Penjualan harian di toko Wu, yang menjual kacang, telah turun setengah tahun ini dari angka biasanya 40 ribu yuan (USD 6.200) menjelang liburan Tahun Baru Imlek. Sebagian pedagang masih terkena dampak pandemi.

Komentar