Dugaan Korupsi BPJS Ketenagakerjaan

Selasa, 16 Februari 2021 09:00

ILUSTRASI. Korupsi

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Adanya dugaan korupsi terkait pengelolaan uang dan dana investasi di BPJS Ketenagakerjaan memantik sejumlah pihak. Kerugian yang diperkirakan mencapai Rp20 triliun ini memiliki kesamaan dengan kasus yang menimpa Asabri dan Jiwasraya.

Adanya dugaan mafia pasar modal ikut mencuat. Kasus yang saat ini tengah diselidiki oleh Kejaksaan Agung, harus dibuka secara gamblang. Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (ASPEK Indonesia) bereaksi keras.

Dalam keterangan resminya, ketiga skandal mega korupsi tersebut mempunyai kesamaan modus dan pelaku yang serupa. Modusnya adalah dugaan tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi.

Selain itu argumentasi dari semua pelaku seragam. Yaitu kerugian atas risiko bisnis. ASPEK mendukung Kejaksaan Agung untuk serius dan transparan dalam membongkar tuntas kasus tersebut.

Presiden ASPEK Indonesia Mirah Sumirat dalam keterangan persnya mengatakan, adanya dugaan mafia pasar modal pada tren melonjaknya laporan transaksi keuangan mencurigakan (LTKM) di pasar modal.

“Data Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) yang belum lama ini dirilis, menunjukkan sampai Desember 2020 lalu, transaksi mencurigakan di pasar modal menembus angka 443 kasus,” kata Sumirat, Senin (15/2).

Pemerintah melalui Kejaksaan Agung, Badan Pemeriksa Keuangan, PPATK dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), perlu semaksimal mungkin menjalankan kewenangannya agar kejahatan yang patut diduga dilakukan oleh kelompok yang terorganisir di pasar modal ini tidak lagi terjadi.

Komentar


VIDEO TERKINI