Elektabilitas Demokrat, PKS hingga PSI Konsisten Naik, PDIP Malah Turun

Kamis, 18 Februari 2021 21:44

Ilustrasi Partai Demokrat dan PKS

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Posisi sebagai partai oposisi membuat Partai Demokrat dan PKS mengalami peningkatan elektabilitas. Ha itu tergambar dalam survei lembaga Indometer.

Meski diterpa isu kudeta, Partai Demokrat malah terus melonjak, kini menempati urutan keempat setelah PDI Perjuangan, Partai Gerindra, dan Partai Golkar.

Diketahui, survei Indometer dilakukan pada 1-10 Februari 2021 melalui sambungan telepon kepada 1.200 responden dari seluruh provinsi yang dipilih acak dari survei sebelumnya sejak 2019. Margin of error sebesar 2,98 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

“Elektabilitas Partai Demokrat melonjak, sementara PDI Perjuangan turun, dan dua parpol papan tengah PKS dan PSI konsisten naik,” kata Direktur Eksekutif lembaga survei Indometer, Leonard SB, dalam siaran pers, Kamis (18/2/2021).

Menurut dia, meskipun posisinya masih teratas, elektabilitas PDI Perjuangan turun. Sebaliknya Partai Demokrat meningkat.

Temuan survei Indometer, elektabilitas PDI Perjuangan turun menjadi 22,3 persen, padahal sebelumnya naik dari 26,8 persen pada survei pada Juli 2020 menjadi 31,6 persen pada survei Oktober 2020.

Elektabilitas Partai Demokrat melesat menjadi delapan persen, setelah sebelumnya sempat turun dari 3,9 persen (Juli 2020) menjadi 3,2 persen (Oktober 2020). Dengan kenaikan itu, Partai Demokrat melejit ke peringkat empat besar setelah PDI Perjuangan, Partai Gerindra, dan Partai Golkar.

PKS naik dari 4,9 persen (Juli 2020) menjadi 5,7 persen (Oktober 2020), dan kini 7,6 persen. PKS berada pada peringkat kelima, dan selisih elektabilitas dengan Golkar hanya terpaut 0,7 persen. PSI naik dari 4,4 persen (Juli 2020) menjadi 4,8 persen (Oktober 2020), dan kini 4,9 persen.

Komentar


VIDEO TERKINI