Vaksin Nusantara

Jumat, 19 Februari 2021 08:00

Disway

Oleh: Dahlan Iskan

PADA balapan vaksin dunia ini, Indonesia bisa menyalip di tikungan. Bisa seperti pembalap Michael Schumacher atau Valentino Rossi dulu.

Pembalap kita adalah: dokter cum jenderal Terawan Putranto.

Johnson & Johnson menyalip Pfizer dan AstraZeneca, dengan penemuannya: cukup satu kali suntik. Pfizer sendiri menyalip Tiongkok-Sinovac dalam hal afikasi yang lebih tinggi: 95 persen.

Kini Vaksin Nusantara-nya dokter Terawan akan menyalip di banyak tikungan sekaligus.

Mulai bulan Mei nanti. Tidak lama lagi.

Kalau, BPOM bisa mengeluarkan izin pemakaian darurat di bulan itu.

Uji coba pendahuluan sudah diselesaikan. Aman.

Uji coba tahap I sudah pula selesai. Hasilnya sudah dilaporkan ke BPOM. Juga sudah dilaporkan ke badan kesehatan dunia WHO.

Dari uji coba tahap I itu terlihat tidak satu pun relawan yang terkena efek samping. Berarti vaksin ini aman.

Minggu ini diharapkan badan obat dan makanan Indonesia itu mengizinkan dilakukannya uji coba lanjutan: uji coba tahap II. Dengan jumlah dan variasi relawan lebih banyak. Dengan variasi dosis lebih luas.

Pun kalau sukses, BPOM akan mengizinkan lagi segera dilakukan uji coba tahap II. Dengan demikian izin pemakaian darurat bisa didapat awal Mei 2021.

Bukan main kebanggaan nasional kalau itu terwujud.

Komentar