Komentari Kerumunan Jokowi di NTT, Pengacara HRS: Buktikan Dong Hukum Itu Lambang Keadilan

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA— Kunjungan Presiden Jokowi ke Maumere, Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT) Selasa (23/2/2021) menuai kritik salah satunya dari Pengacara Habib Rizieq Shihab (HRS) Aziz Yanuar.

Pasalnya, di tengah pandemi virus corona dan imbauan pemerintah soal protokol kesehatan, kunjungan Jokowi memicu kerumunan warga.

Salah satu pihaknya yang getol mengkritik kerumunan tersebut adalah anak buah Habib Rizieq Shihab.

Mereka menyayangkan pemerintah yang tegas menerapkan protokol kesehatan terhadap kerumunan Habib Rizieq, nyatanya penegak hukum tak bernyali ketika presidennya sendiri yang melanggar prokes.

“Mari kita lihat bapak-bapak penegak hukum, buktikan hukum itu seperti lambang keadilan yakni mata tertutup,” kata Pengacara Rizieq, Aziz Yanuar saat dihubungi Pojoksatu.id, Rabu (24/2/2021).

Aziz Yanuar berharap, walaupun orang nomor satu di Indonesia yang melanggar hukum, tentunya penegakan hukum tak boleh pandang bulu.

“Artinya tidak pandang siapa yang melakukan, tapi fokus apa yang dilakukan,” ujarnya.

Seperti diketahui video viral nampak Presiden ada di dalam mobil dan kerumunan warga di sekitarnya.

Sementara masyarakat mengerubungi mobil berkelir hitam itu, Jokowi terlihat mengenakan masker hitam menjulurkan badannya lewat sunroof mobil dan melambaikan tangan kepada massa.

Presiden yang mengenakan kemeja putih itu bahkan sempat melemparkan bungkusan ke arah kerumunan masyarakat.

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin membenarkan kejadian itu. Ia mengatakan kejadian ini terjadi di Maumere, NTT.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan