Kondisi Memanas, Rezim Militer Myanmar Akhirnya Kirim Utusan ke Thailand

Rabu, 24 Februari 2021 21:46

Pengunjuk rasa menggelar aksi protes terhadap kudeta militer di Kota Yangon, Myanmar, Sabtu (6/2/2021). Mereka menuntut pembebasan pemimpin terpilih Myanmar Aung San Suu Kyi. Foto: ANTARA /REUTERS/Stringer/wsj

FAJAR.CO.ID, THAILAND – Menteri luar negeri yang ditunjuk militer Myanmar Wunna Maung Lwin terbang ke Thailand pada Rabu, saat negara-negara tetangganya berupaya membantu menyelesaikan krisis yang dimulai saat pihak militer merebut kekuasaan dari pemerintah sipil dalam kudeta 1 Februari lalu.

Menurut seorang sumber dari pemerintah Thailand, menteri Myanmar itu tiba untuk pembicaraan diplomatik yang diinisiasi oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), saat massa yang menentang kudeta terus berunjuk rasa di jalan-jalan.

Indonesia telah memimpin upaya untuk mencarikan jalan keluar dari krisis politik Myanmar dengan bantuan sesama anggota ASEAN.

Menlu Indonesia Retno Marsudi telah melakukan diplomasi ulang alik ke sejumlah negara ASEAN, termasuk Singapura dan Brunei Darussalam pekan lalu.

Retno sempat membuka opsi untuk melakukan kunjungan ke Naypyidaw guna mencari solusi dalam kerangka ASEAN, tetapi dengan melihat perkembangan situasi, ia memutuskan saat ini bukan merupakan waktu yang tepat untuk melakukan kunjungan ke Myanmar.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri RI pada Selasa (23/2) menyatakan Retno merencanakan kunjungan ke Thailand dalam waktu dekat, tanpa menjelaskan lebih lanjut apakah kunjungan itu dimaksudkan untuk menghadiri pembicaraan yang sama dengan menteri luar negeri Myanmar.

Bagikan berita ini:
7
4
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar