Tuduhan Genosida Muslim Uighur, Begini Respons Tiongkok

Sabtu, 27 Februari 2021 13:28

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok (MFA) Wang Wenbin mengatakan pintu Xinjiang selalu terbuka (Reuters)

FAJAR.CO.ID – Pemerintah Tiongkok untuk kesekian kalinya mengundang utusan Uni Eropa (EU) untuk mengunjungi Daerah Otonomi Xinjiang. Tentunya agar bisa melihat langsung situasi di wilayah yang paling banyak dihuni etnis minoritas Uighur tersebut. Pasalnya, Tiongkok terus dituduh melakukan genosida terhadap Muslim Uighur di Xinjiang.

“Pintu Xinjiang selalu terbuka,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok (MFA) Wang Wenbin dalam pengarahan media di Beijing, Jumat (26/2).

Bahkan dia menyatakan bahwa sejauh ini sudah ada 1.200 dari kalangan diplomat asing, pengurus organisasi internasional, jurnalis, dan tokoh keagamaan yang berasal dari 100 negara telah melakukan kunjungan ke Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir.

“Mereka semua sependapat dengan apa yang dilihat dan dialami selama memasuki wilayah tersebut,” ujar Wang.

Pihak Tiongkok disebut Wang selalu menunjukkan itikad baik dan fleksibel dalam memenuhi permintaan kunjungan asing ke Xinjiang. Sebelumnya, Duta Besar Tiongkok untuk Jerman Wu Ken mengaku telah mengirimkan undangan kepada perwakilan EU untuk mengunjungi Xinjiang. Namun, undangan tersebut belum mendapatkan tanggapan.

Menurut Wang, pihak EU meminta bertemu para terpidana yang melakukan serangkaian tindakan terorisme. “Hal ini mengesankan bahwa mereka tidak tertarik mengunjungi Xinjiang kecuali semua permintaan mereka dipenuhi,” ujarnya.

Tiongkok menganggap permintaan tersebut sama halnya dengan mengabaikan mencampuri kedaulatan hukum Tiongkok sehingga Wang kembali menyatakan bahwa undangan tersebut berdasarkan ketulusan. Tiongkok bersikukuh bahwa undangan tersebut bersifat kunjungan bukan misi mencari fakta dengan tuduhan pelanggaran HAM.

Komentar