Nadiem Luncurkan Guru Belajar, Satriwan Salim: Banyak Guru-guru Honorer Tua Sudah Down dan Pasrah

Rabu, 3 Maret 2021 12:17

ILUSTRASI. Aksi guru honorer yang terus memperjuangkan hak-haknya-- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Koordinator Nasional Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) Satriwan Salim meminta pemerintah memberikan materi tes PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja) tidak jauh dari bimbingan belajar (bimbel).

Jangan sampai soalnya berbeda jauh dengan materi yang dipelajari.

“Hari ini kan Mendikbud Nadiem Makarim sudah meluncurkan program guru belajar dan seri belajar mandiri calon guru ASN PPPK. Saya sih melihat ini seperti bimbel,” kata Satriwan kepada JPNN.com, Rabu (3/3).

Bimbel tersebut menurut akan sia-sia bila saat tes PPPK, guru-gurunya malah dihadapkan dengan materi rumit dan jauh dari bimbelnya. Kemendikbud harus ingat, peserta tes PPPK berasal dari usia muda, menengah sampai kalangan tua.

Bagi usia muda (di bawah 35 tahun), bimbel dan tes PPPK daring bukan hal sulit. Begitu juga usia 36 sampai 49 tahun karena mereka masih melek teknologi.

“Yang jadi masalah ini guru honorer tua usia 50 tahun ke atas. Psikologis mereka tidak seperti guru muda dan usia menengah itu. Makanya Mas Menteri harus memperhitungkan klaster guru honorer tua,” ucap Satriwan.

Walaupun pemerintah memberikan kesempatan tiga kali tes, lanjut Satriwan, tidak akan bisa mendongkrak angka kelulusan guru honorer tua kecuali ada kebijakan khusus itu.

Tanpa kebijakan khusus, dia khawatir, guru-guru honorer tua itu makin down dan akhirnya pasrah dengan keadaan.

Komentar


VIDEO TERKINI