Penyidikan Kasus Suap Nurhadi, KPK Warning Adik Haji Isam

Jumat, 5 Maret 2021 22:59

Plt juru bicara KPK Ali Fikri (Antara Photo)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meminta Komisaris PT Putra Palakka, Sudirman bersikap kooperatif memenuhi panggilan penyidik.

Sudirman merupakan saksi kasus menghalangi penyidikan perkara suap yang menyeret mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi.

KPK telah menetapkan Ferdy Yuman sebagai tersangka kasus itu. Lembaga antirasuah itu menduga Ferdy menyembunyikan Nurhadi dan menantunya, Rezky Herbiyono, yang menjadi tersangka suap pengurusan perkara di MA.

Menurut Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri, sedianya penyidik memeriksa Sudirman pada Jumat (5/3).

Namun, adik pengusaha kondang Andi Syamsuddin Arsyad alias Haji Isam itu tak memenuhi panggilan penyidik.

“Sebagaima informasi yang kami terima, yang bersangkutan (Sudirman, red) mengonfirmasi tidak bisa hadir hari ini,” ujar Fikri.

Oleh karena itu, penyidik KPK menyiapkan rencana lain. “Tim penyidik akan melakukan pemanggilan ulang,” sambung Fikri.

Pegawai KPK berlatar belakang jaksa itu mengatakan, penyidik membutuhkan keterangan Sudirman. Tujuannya agar kasus Ferdy yang berperan menyembunyikan Nurhadi menjadi lebih terang.

Bagikan berita ini:
7
7
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar