Mahfud Samakan KLB Demokrat dengan PKB 2002, Syahrial: Sangat Beda, Ini Pejabat Istana Terlibat

Sabtu, 6 Maret 2021 20:53

Partai Demokrat kubu Moeldoko.

FAJAR.CO.ID — Pernyataan Menko Polhukam, Mahfud MD, soal KLB Demokrat versi Jhoni Allen di Sibolangit Sumut ditanggapi Deputi Balitbang DPP Partai Demokrat, Syahrial Nasution.

Mahfud MD, kata dia, seolah-olah menyamakan KLB Demokrat di Sumut ini dengan kasus yang melanda PKB di era Megawati Soekarnoputri pada 2002 lalu.

”Sangat berbeda. Kudeta terhadap PD yang dilakukan kader-kader partai yang sudah dipecat dan peserta yang tidak memiliki hak suara serta melibatkan pihak eksternal,” jelas Syahrial, Sabtu (6/3).

Satu hal lagi yang membedakan KLB Demokrat ini dengan kasus PKB 2002 lalu terletak pada adanya keterlibatan pejabat Negara dari Istana Presiden.

“Pejabat negara ini dari Istana Presiden, Moeldoko. Padahal sebelumnya dia mengaku tidak ikut campur soal kudeta PD, cuma minum-minum kopi di hotel. Itu kan bohong,” tegas pria asal Medan ini.

Politisi muda PD ini berharap Presiden Jokowi tak membiarkan masalah ini.

“Jadi kalau Pak Jokowi membiarkan kebohongan ini, biarkan rakyat yang menilai,” jelasnya.

Politisi PD ini juga meminta agar Menko Polhukam memberikan pernyataan yang benar terkait kasus PD ini.

“Jangan bohong! Sepanjang sejarah parpol di Indonesia, baru kali ini ada perampasan ketum partai dengan menempatkan pejabat eksternal dari penguasa. Biasanya, tokoh boneka internal,” katanya.

“Jejak digital dan sejarah itu nyata. Jangan-jangan Anda senang @PDemokrat dibuat seperti ini?,” tegas Deputi Balitbang DPP Partai Demokrat ini.

Komentar


VIDEO TERKINI