Moeldoko jadi Ketum Demokrat Versi KLB, Pengamat Sebut Kasar dan Rusak Demokrasi

Sabtu, 6 Maret 2021 13:50

Moeldoko. (Ricardo/JPNN.com)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Pendiri lembaga survei SMRC, Saiful Mujani mengatakan baru pertama kali dalam sejarah Indonesia, orang luar yang berada dalam pemerintahan yakni Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko bisa mengambil alih Partai Demokrat. Saiful mengatakan Moeldoko tak memiliki latar belakang Partai Demokrat. Namun, dia bisa membuka jalan diselenggarakannya Kongres Luar Biasa (KLB) yang menetapkannya menjadi Ketua Umum Partai Demokrat.

“Yang luar biasa pada kasus Demokrat ini, Moeldoko yang bukan kader atau mantan kader mengambil alih kekuasaan di Demokrat, dan dia justru lingkaran Istana, pejabat negara. Itu kasar dan ugly sekali. Enggak pernah terjadi dalam sejarah kita,” ujar Saiful Mujani melalui akun Twitter yang sudah diizinkan untuk dikutip, Sabtu (6/3).

Tonton Juga : Ni’matullah Sebut KLB Abal-abal, 5 DPC di Sulsel Terancam Sanksi

Sebelumnya, konflik atau dualisme partai politik selalu antara kader satu dengan yang lainnya. Seperti PKB (Abdurrahman Wahid-Muhaimin Iskandar), PPP (Djan Faridz-Romahurmuziy), dan Partai Golkar (Aburizal Bakrie-Agung Laksono).

Saiful Mujani menambahkan, digelarnya KLB Demokrat di Deli Serdang tersebut merupakan bentuk kemunduran dalam proses berdemokrasi di Indonesia. Adanya KLB ini menunjukan negara gagal menjamin independensi partai politik.

“Kemunduran besar dalam berdemokrasi kita, negara gagal menjamin independensi partai politik. Pejabat negara yang harusnya melindungi semua partai yang ada malah mengambil alih, adalah fakta buruknya demokrasi kita,” katanya.

Bagikan berita ini:
6
5
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar