Setahun Berperang Lawan Covid-19, Doni Monardo Beber Tantangan Terbesar

Selasa, 9 Maret 2021 12:19

Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Doni Monardo saat rapat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Sel...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua Satgas Penanganan COVID-19, Doni Monardo menyebut bahwa tantangan terbesar dalam penanganan Corona selama setahun bermacam-macam.

Menurut Doni, salah satu tantangan terbesar di awal kemunculan virus Corona bagi pihaknya yaitu mengenai keakuratan data.

Kata Doni, setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengeluarkan Keppres Nomor 12 pada 13 Maret 2020, hampir semua rumah sakit kekurangan APD.”Kita (pemerintah, red) tidak tahu jumlah APD yang tersedia, padahal akhir Januari sudah melakukan pertemuan untuk mengtahui kekuatan kita di bidang perlengkapan hazmat dan masker,” kata Doni yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Selasa (9/8).

Masalah kekurangan APD tersebut akhirnya mendapat solusi dari Bea Cukai yang memberikan info terkait ekspor APD dari negara lain sejumlah 230 ribu unit.

Dalam waktu yang tidak lama, ribuan APD itu terdistribusi ke seluruh Indonesia atas bantuan dari Panglima TNI dan seluruh armada TNI AU.

“Keluhan dokter dan nakes yang sudah berguguran karena tidak memiliki alat perlengkapan memadai akhirnya terpenuhi,” ujar Doni.

Tantangan selanjutnya berupa spesimen PCR Swab yang sedikit karena pemerintah tak membelinya dalam jumlah besar. Dukungan dari dunia usaha akhirnya muncul untuk membantu pemerintah mendatangkan rapid tes dari negara lain.

“Semua pihak bahu-membahu, bahkan ada yang menyewa pesawat untuk mendatangkan rapid test dari negara lain,” ucapnya.

Komentar


VIDEO TERKINI