Militer Myanmar Perlakukan Rakyat Seperti Kombatan Musuh, Amnesty Internasional Ungkit Genosida Rohingya

Kamis, 11 Maret 2021 18:25

INT

FAJAR.CO.ID — Rezim kudeta Myanmar memperlakukan rakyatnya sendiri seperti kombatan musuh. Hal itu terlihat dari cara militer dan aparat kepolisian menangani pengunjuk rasa yang menuntut kekuasaan dikembalikan kepada para pemimpin sipil yang telah terpilih secara demokratis.

Amnesty International, Kamis (11/3/2021), melaporkan bahwa militer menggunakan senjata dan strategi medan perang saat demonstrasi bulan lalu. Kelompok hak asasi itu mengaku telah berhasil memverifikasi kebenaran 50 lebih video yang memperlihatkan penggunaan kekuatan mematikan terhadap demonstran.

Organisasi itu bahkan menyebut beberapa video medokumentasikan eksekusi di luar hukum. Menurut laporan PBB, sebanyak 60 orang telah tewas di tangan aparat sejak demonstrasi antikudeta pecah di Myanmar bulan lalu. Reuters tidak dapat menghubungi juru bicara junta untuk dimintai komentar.

Junta mengambil alih kekuasaan pada 1 Februari, menahan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi dan memicu protes harian di seluruh Myanmar yang terkadang menarik ratusan ribu orang turun ke jalan. Amnesty menuduh tentara menggunakan senjata yang cocok untuk medan perang untuk membunuh pengunjuk rasa.

Bagikan berita ini:
6
9
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar