Pemerintah Beri Jaminan Pembiayaan Hotel yang Terdampak Pandemi

Kamis, 18 Maret 2021 18:13

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan pemerintah akan memasukkan jaminan pembiayaan kepada perbankan mendukung sektor perhotelan dan pariwisata bangkit dari keterpurukan akibat pandemi Covid-19.

“Sederhananya, melalui menteri keuangan akan menaruh dana di perbankan dan perbankan meneruskan ini secara back to back kepada sektor perhotelan, ini yang sedang kita finalisasikan,” ujarnya saat membuka Rakernas PHRI, dikutip dari Antara, Kamis (18/3/2021).

Menko Airlangga menyebutkan integrasi sisi supply, demand, dan percepatan vaksinasi menjadi kunci kebangkitan sektor perhotelan dan pariwisata. Jaminan pembiayaan tersebut merupakan salah satu dukungan dari sisi supply yang tengah digodok pemerintah.

Selain itu, masih dari sisi supply, untuk mendukung pembiayaan minimum untuk pemeliharaan hotel agar siap dan layak beroperasi, pemerintah juga menyiapkan beberapa alternatif sisi supply lainnya.

Yakni, relaksasi ketentuan kredit dan restrukturisasi, penyediaan kredit modal kerja dengan bunga murah untuk pemeliharaan hotel, fasilitas penjaminan kredit modal kerja (IJP), serta dukungan pemerintah daerah.

“Penyediaan modal kerja sedang kita bahas dengan OJK [Otoritas Jasa Keuangan] dan BI [Bank Indonesia]. Untuk sektor pariwisata yang cashflow-nya tidak ada tapi outlook-nya bagus tentu ini membutuhkan modal kerja yang diperlukan untuk pemeliharaan hotel, pemeliharaan kolam renang, maintenance, menjaga karyawan hotel, ini sedang disiapkan,” jelas Menko.

Sebaliknya, untuk meningkatkan sisi demand, Airlangga menjelaskan bahwa pemerintah menyiapkan insentif “Bangga Buatan Indonesia” untuk mendorong arus wisatawan.

Komentar