Sikap Tegas NOC Indonesia atas Tragedi All England, Tuntut BWF ke Arbitrase Internasional

Jumat, 19 Maret 2021 17:42

Raja Sapta Oktohari (RSO)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua National Olympic Committee atau Komite Olimpiade Nasional Raja Sapta Oktohari mengapresiasi sikap pemerintah terkait tragedi dikeluarkannya tim Indonesia dari ajang All England 2021.

Dia mendukung sikap tegas dan keras pemerintah, dalam hal ini Kemenpora dan Kemenlu kepada badan bulu tangkis dunia, BWF.

“NOC mengapresasi Kemenpora dan Kemenlu karena sejak awal sigap merespons apa yang terjadi dengan pemain bulu tangkis Indonesia yang kini dikarantina di Inggris,” katanya, di Kemenpora, Jumat (19/3).

Menurut pria yang karib disapa Okto tersebut, setiap negara memiliki regulasi untuk penanganan Covid-19.

Sehingga, apabila ada kegiatan di sebuah negara, harus beradaptasi dengan protokol kesehatan yang ditetapkan di negara tersebut.”Kami NOC sama dengan pemerintah, memberi pernyataan tegas kepada BWF agar tidak buang badan ke pemerintah Inggris,” katanya.

Okto menambahkan, bahwa pihaknya sudah melayangkan surat kepada BWF dan NOC Inggris.

“Karena yang menggelar All England itu bukan pemerintah Inggris. BWF seharusnya bertanggung jawab penuh atas keteledoran di All England,” tuturnya.

Menurut NOC, sampai saat ini BWF tidak minta maaf karena sudah melukai hati masyarakat Indonesia, khususnya bulu tangkis. Mereka hanya meminta maaf ketidaknyamanan, tetapi bukan meminta maaf secara tulus atas kesalahan dan ketidakprofesionalan mereka.

“Ini harus klir. BWF sangat tidak profesional,” tegas Okto.

Komentar