Kekuatan Mafia, Prof Didin S Damanhuri: Itu Menteri Pertanian Sampai Minta Maaf

Senin, 22 Maret 2021 10:42

Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Manajemen IPB University Prof Didin S Damanhuri. Foto tangkapan layar YouTube

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Manajemen IPB University, Prof Didin S Damanhuri menilai rencana impor beras jadi bukti adanya kekuatan kartel dan mafia yang mengendalikan distribusi pangan di Indonesia.

Dia mempertanyakan rencana impor satu juta ton beras yang akan dilakukan pemerintah di saat stok di Bulog dan petani masih melimpah ruah.

“Jadi rencana impor beras satu juta ton ini sangat tidak logis,” katanya dalam kanal Bravos Radio Indonesia di YouTube pada Senin (22/3).

Menurutnya, ada tiga indikator yang membuat rencana impor itu jelas tidak masuk akal.

Pertama, produksi beras nasional naik 5,5 juta ton lebih pada 2020 lalu. Kemudian pada Maret hingga April akan ada panen raya.

“Stok beras pemerintah itu belum terpakai. Jadi logikanya di mana rencana impor itu,” tegasnya.

Ketua Dewan Pakar lembaga think tank Brain Society Center (BS Center) ini mengamini pernyataan Direktur Bulog Budi Waseso (Buwas) yang menyebut adanya tangan-tangan kotor mafia pangan di balik rencana impor tersebut.

Bagikan berita ini:
9
10
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar