Mendag Ngotot Impor Beras Saat Presiden Ajak Cinta Produk Lokal, MS Kaban: Terkesan Bagian dari Mafia

Selasa, 23 Maret 2021 17:11

MS Kaban

FAJAR.CO.ID, JAKARTA- Mantan Menteri Kehutanan di Kabinet Indonesia Bersatu era SBY, Malem Sambat Kaban (MS Kaban) mengkritik langkah Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi yang kukuh ingin impor beras sebanyak 1 juta ton di tahun ini.

Bahkan, saat rapat dengan Komisi VI DPR RI pada Senin (22/3) kemarin, Mendag Lutfi bilang siap mundur dari jabatannya, jika kebijakan impor beras itu terbukti salah.

MS Kaban mempertanyakan sikap Mendag yang kukuh ingin impor beras itu, sementara Presiden Joko Widodo juga gaungkan cintai produk dalam negeri sekaligus benci produk asing. Kaban menilai, antara Jokowi dan anak buahnya tidak satu komando.

“Mendag mantap siap mundur kalau kebijakan impor salah. Piye iki pak Presiden, Mendag ngotot impor beras, jelas itu yang pak Presiden benci produk asing. Kok kagak satu komando. Mendag kagak usah gertak mundur stop saja impor, petani smile,” kata Kaban dikutip akun twitter-nya, Selasa (23/3).

Kaban menilai, Mendag yang ngotot ingin impor, terkesan Mendag bagian dari mafia impor.

“Mendag kok masih ngotot mau impor beras, janga terkesan mendag bagian dari mafia impor. Ingat lho Presiden Jokawi benci produk àsing. Impor beras selagi stock nasional cukup ngapain impor walau diluar musim panen. Hemat devisa itu sehat lho,” katanya.

Lebih lanjut, Kaban heran dengan kebijakan Mendag, sementara belum terlihat respon dari Jokowi. Di lain sisi, tidak ada Menteri hanya pembantu Presiden. Menteri hanya menjalankan visi dan misi Presiden.

Komentar