Kubu Moeldoko Pamer Foto Salat Lalu Labeli ‘Jenderal Santri’, Kamhar: Pencitraan yang Sungguh Menggelikan

Sabtu, 27 Maret 2021 14:35

Kubu KLB PD bagikan foto Moeldoko menjadi imam Salat (Foto: dok. Istimewa)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Moeldoko mendapat stempel ‘Jenderal Santri’ oleh pengurus baru Partai Demokrat versi Kongres Luar Biasa (KLB) Deli Serdang. Hal ini bermula saat Kepala Staf Presiden (KSP) itu mengimami rekan-rekannya salat berjemaah di sela-sela memimpin rapat terbatas.

Stempel Jenderal Santri yang disematkan Darmizal itu dianggap sebagai sesuatu yang menggelikan, pencitraan, mencari sensasi, hingga masuk kategori riya.

“Pencitraan yang ingin dibangun gerombolan KLB abal-abal dengan menyematkan label “Jenderal Santri” pada foto Moeldoko sedang mengimami sholat berjamaah dan ma’munnya adalah Darmizal dkk sungguh menggelikan dan sangat berlebihan,” ungkap Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat, Kamhar Lakumani, Sabtu (27/3/2021).

Bahkan kata dia, para pemuka agama dan da’i kondang di Indonesia tak ada yang membagikan foto sedang sholat di media sosialnya.

Sungguh miris bahkan beribadah pun dijadikan ajang pencitraan dan mencari sensasi. Ini masuk kategori riya.

“Publik tak mungkin mudah ditipu dengan pencitraan seperti ini apalagi label “Jenderal Santri” untuk seorang Moeldoko yang sepak terjangnya terekam kuat dalam memori publik sebagai aktor kunci pembegalan demorasi terhadap Partai Demokrat yang justru bertentangan dengan sikap kesatria dan keperwiraan,” ketusnya.

Melakukan cara-cara ilegal dan inkonstitusional. Tak beretika dan tak bermoral, bahkan menikam dari belakang orang yang pernah mengangkat dan meninggikan derajatnya. Jauh dari sifat kesatria dan sifat keperwiraan.

Komentar


VIDEO TERKINI