Bom Gereja Katedral Makassar, Gus Yaqut: Sangat Merugikan Orang Lain

Minggu, 28 Maret 2021 18:46

etua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas-- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas menyatakan aksi peledakan bom di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan adalah tindakan keji yang menodai ketenangan hidup bermasyarakat.

“Aksi itu tidak dibenarkan agama karena dampaknya tidak hanya pada diri sendiri juga sangat merugikan orang lain,” kata Menag Yaqut dalam keterangan pers, Minggu (28/3).

Pria asal Rembang itu berharap kepolisian segera mengungkap latar belakang aksi teror bom Makassar tersebut dan mengungkap aktor yang terlibat.

“Kepolisian juga perlu meningkatkan keamanan di tempat-tempat ibadah sehingga masyarakat bisa makin tenang dan khusyuk dalam beribadah,” kata Gus Yaqut.

Dia juga mengajak semua pihak untuk mengutamakan jalan damai dalam menghadapi persoalan seperti dengan dialog, diskusi, dan silaturahmi.

Jika cara itu yang ditempuh, diyakini akan mampu memecahkan masalah yang dihadapi. “Selain itu tidak ada pihak yang merasa dirugikan atau menjadi korban dari kekerasan,” ujar kata Gus Yaqut.

Sebelumnya, ledakan bom terjadi di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu pagi sekitar pukul 10.28 WITA. Berdasarkan video yang beredar, di depan gereja yang terletak di Jalan Kajaolalido, Kota Makassar itu terlihat kobaran api akibat ledakan yang diduga bom bunuh diri.

Tampak pula potongan tubuh manusia di sekitar lokasi kejadian. Sejumlah korban luka juga dievakuasi dan dilarikan ke rumah sakit. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
4
1
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar