Dulu Cium Tangan SBY, Rachland Nashidik: Bayangkan Bila Ia Berkuasa, Apa yang Ia Lakukan pada Jokowi

Senin, 29 Maret 2021 09:50

Moeldoko mencium tangan SBY (twitter)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA— Politisi senior Demokrat Rachland Nashidik menyebut Jenderal Purn Moeldoko dulu mencium tangan Presiden RI ke-6 SBY. Sekarang, KSP Moeldoko tega memfitnah SBY.

Politisi Demokrat yang dikenal dekat dengan SBY, Rachland Nashidik menanggapi tuduhan Moeldoko yang menyebut telah terjadi pertarungan ideologis yang kuat di Partai Demokrat saat ini.

Menurut Rachland, sewaktu Presiden SBY berkuasa, SBY mengangkat Moeldoko sebagai Panglima TNI. Saat itu, beberapa kali Moeldoko terpantau mencium tangan SBY.

“Dulu @GeneralMoeldoko cium tangan SBY, menyanjung puji Presiden RI ke-6, yang mengangkatnya jadi KSAD lalu Panglima TNI,” kata Rachland Nashidik melalui akun Twitter @RachlanNashidik, Minggu (28/3).

“Kini, ia menusuk dari belakang, bahkan tega memfitnah SBY. Bayangkan, bila ia berkuasa, apa yang akan ia lakukan pada @Jokowi yang cuma mengangkatnya jadi KSP,” tegasnya.

Rachland Nashidik juga mengungkapkan bahwa ada rekayasa opini sistematik mendiskreditkan Demokrat seolah memusuhi kebhinekaan dan menantang NKRI-Pancasila.

“Buzzers anonim terus menerus dengungkan hoax itu. Kini @GeneralMoeldoko juga bicara serupa. Ketahuan ternyata KSP Moeldoko dalangnya? Keji!,” tegasnya.

Rachland juga membuat polling selama 24 jam ke depan.

“MENURUT ANDA: Apa yang perlu dilakukan Partai Demokrat terhadap Kepala Staf Kepresidenan @GeneralMoeldoko? Ia yang dengan keji menuding Presiden RI keenam dan seluruh kader Demokrat memeluk ideologi yang membahayakan NKRI hingga Partainya perlu diambil alih paksa?,” tanya Rachland dalam poling itu.

Komentar