Tanggapi Pernyataan Moeldoko, JAMMI: Sangat Relevan Mengenai Ancaman Radikalisme dan Terorisme

Selasa, 30 Maret 2021 14:58

Kepala KSP Jenderal Purn TNI Moeldoko. Foto: Mesya/jpnn

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Koordinator Nasional Jaringan Mubaligh Muda Indonesia (JAMMI) Irfaan Sanoesi mengatakan, terorisme merupakan puncak dari politisasi agama.

Karena itu, Irfaan menyambut baik pandangan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko yang sebelumnya menyoroti masalah radikalisme dan terorisme di Indonesia.

JAMMI kemudian mengajak para elite politik agar bijak dalam berkampanye dan menghindari politisasi agama yang akan mengancam keutuhan bangsa.

Menurutnya, aksi bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makasar, pada Minggu (28/3) kemarin, merupakan bukti, gerakan terorisme masih ada di Indonesia.

“Pidato Pak Moeldoko beberapa waktu lalu saya kira sangat relevan mengenai ancaman radikalisme dan terorisme. Intinya, agar berkompetisi di berbagai level pemilu secara sehat, jujur, dan adil. Harus menghindari politisasi agama karena akan merusak tatanan sosial dan keutuhan bangsa,” ujar Irfaan dalam keterangannya, Selasa (30/3).

Menurut Irfaan, terorisme berasal dari sikap radikal yang menganggap selain kelompoknya adalah salah.

“Mereka sudah dicuci otaknya sedemikian rupa, sehingga berani melakukan aksi di luar nalar. Menebar ketakutan dan teror kepada semua orang. Radikalisme dan terorisme merupakan ancaman yang benar-benar nyata bagi kemajemukan bangsa Indonesia,” katanya.

Irfaan meyakini, setiap agama akan selalu mengajarkan cinta dan kasih sayang.

Baginya, orang yang beragama tentu mengedepankan cinta, sehingga akan menyayangi sesama.

Bagikan berita ini:
2
1
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar