Henry Subiakto Sebar Hoaks Lalu Ngeles, Umar Hasibuan: Gak Malu dengan Gelar Profesornya

Kamis, 1 April 2021 20:16

Henry Subiakto dan Umar Hasibuan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Staf Ahli Menteri Komunikasi dan Informatika, Prof Henry Subiakto tertangkap basah menyebarkan hoaks di media sosial Twitter. Bukannya minta maaf, dia malah ngeles.

Kejadian itu berawal, Rabu (31/3/2021). Henry memposting konten yang menggambarkan seseorang sedang berduel di gerbong kereta.

“Ada fenomena rasis di Amerika Serikat. Bule benci wajah-wajah Asia. Ini anak Indonesia di San Diego AS diserang bule. Dia adalah Anton Karundeng, orang Menado Surabaya. Si bule nggak tahu kalau Anton jago berantem. Video ini dapat dari FB Pak Peter F Gontha,” tulis Henry dalam keterangan video yang diunggahnya.

Postingan itu pun langsung mendapatkan perhatian warganet. Tercatat sudah 1.179 yang menontonnya.

Namun belakangan diketahui postingan itu tidak benar alias hoaks. Adalah @raviopatra yang membongkarnya.

“Halo @henrysubiakto, biasakanlah memeriksa informasi sebelum dikirim di media sosial. @kemkominfo tolong ini dikasih stempel hoax ya. Bersama kita hentikan disinformasi!!” cuitnya sambil memasang tangkapan layar cuitan Prof Henry.

Video ini kemudian menuai komentar netizen. Mereka tak habis pikir Henry yang seharusnya menangkal hoaks justru menyebarkan berita yang keabsahannya belum teruji.

Usai banyak teguran dan dihujat warganet, Henry pun memilih menghapus cuitannya tersebut. Namun, sayang sudah banyak yang mengabadikan cuitannya.

Henry pun menjelaskan maksud dari unggahannya. Dia mengaku, sengaja meng-upload video tersebut untuk menarik perhatian publik tentang sesuatu yang belum jelas kebenarannya.

Komentar


VIDEO TERKINI