Banjir di Bima Akibatkan 27.808 Jiwa Terdampak, 2 Orang Meninggal

Senin, 5 April 2021 22:56

Kondisi banjir yang masih menggenang akibat hujan lebat di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat, Minggu (4/4/2021). Foto:...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bima mencatat dua orang warga meninggal dunia akibat banjir yang melanda Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat pada Sabtu (3/4).

“Tercatat kurang lebih 9.245 KK atau 27.808 jiwa terdampak,” ujar Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana Raditya Jati di Jakarta, Minggu (5/4).

Sementara, jumlah warga yang mengungsi ke rumah kerabat dan lokasi lainnya masih dalam pendataan BPBD Kabupaten Bima. Selain korban jiwa, kurang lebih 9.245 unit rumah warga terendam, 12 di antaranya rusak.

Empat unit jembatan juga ikut terputus. Selain itu, 294 hektare lahan pertanian dan 25 hektare lahan perikanan warga ikut terdampak.

Hujan yang turun selama kurang lebih sembilan jam pada Sabtu (3/4), di seluruh wilayah Kabupaten Bima menyebabkan bendungan yang ada di empat kecamatan meluap sehingga menggenangi persawahan dan perumahan warga di 29 desa.

Tercatat wilayah yang terdampak banjir adalah Kecamatan Madapangga, Kecamatan Bolo, Kecamatan Woha, dan Kecamatan Monta, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat.

Dikabarkan banjir terjadi mulai pukul 15.00 WITA. Tinggi mata air saat kejadian dilaporkan berkisar antara 50 sampai 200 sentimeter.

Saat ini, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Nusa Tenggara Barat berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten Bima memberikan bantuan logistik lanjutan kepada warga terdampak banjir di 29 desa di Kabupaten Bima.

Komentar