Ical Nusantara

Kamis, 15 April 2021 08:30

Disway

Tentu Pak Ical tidak tahu semua itu. Cerita tersebut ia dapat setelah sembuh –lalu diceritakan lagi ke saya kemarin. Malam itu juga Pak Ical siuman. Lalu sehat seperti secara spontan.

Pagi harinya Presiden SBY menelepon Pak Ical. “Pak Ical tidak boleh sakit,” ujar Pak SBY seperti yang ditirukan pak Ical.

“Kok bapak Presiden tahu saya sakit?” jawab Pak Ical.

“Saya kan presiden,” jawab Pak SBY –seperti yang diceritakan Pak Ical lantas tertawa-tawa: usaha merahasiakan sakitnya gagal.

Dengan cerita itu, Pak Ical ingin mengatakan bahwa kepeloporannya menjalani vaksinasi Vaksin Nusantara (Disway kemarin) bukan asal-asalan. Ada utang nyawa di baliknya.

Bahkan juga nyawa istrinya.

Belum lama ini.

Pak Ical sudah membawa sang  istri ke mana-mana. Termasuk ke Amerika. Tetap saja tidak sembuh. Sampai harus pakai kursi roda.

Tidak ada pemikiran sama sekali untuk ke dokter Terawan. Sakitnya kan tidak ada hubungan dengan pembuluh darah di otak. Ini beda. Ini soal kanker. Yang membuat sang istri sampai seperti orang terkena Parkinson.

Akhirnya: dibawa ke RSPAD. Ditangani dokter Terawan juga. Kali ini lewat fasilitas terbaru di rumah sakit itu –yang juga sangat kontroversial: cell cure. Maka sang istri pun menjalani cell cure. Ditambah DSA juga. Sembuh.

Bagikan berita ini:
2
4
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar