Respons Isu Poros Islam di Pilpres 2024, Ketum PAN: Sesuatu yang Harus Dihindari

Kamis, 15 April 2021 21:56

Zulkifli Hasan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan menyebut isu poros Islam di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 adalah hal yang kontraproduktif dengan semangat persatuan di Indonesia.

“Dalam 1-2 hari ini, saya menyimak munculnya wacana pembentukan koalisi partai Islam untuk pemilu tahun 2024. Saya menilai wacana ini justru kontraproduktif dg upaya kita melakukan rekonsiliasi nasional, memperkuat & memperkokoh persatuan dan kesatuan kita sebagai bangsa & negara,” kata Zulkifli dikutip Fajar.co.id di akun Twitter @ZUL_Hasan, Kamis (15/4/2021).

Zulkifli mengungkap kembali bagamana polarisasi yang terjadi di Pilpres 2019 begitu kuat menggunakan sentimen SARA dan politik aliran, politik identitas. Luka dan trauma yang ditimbulkan oleh ketegangan dan tarik menarik itu masih terasa.

“Rakyat masih terbelah, meskipun elit cepat saja bersatu. Buktinya capres dan cawapres yang menjadi lawan dari pasangan pemenang kini sudah bergabung,” ungkap Wakil Ketua MPR itu.

Terkait adanya isu parpol Islam yang membentuk poros sendiri dan mengusung pasangan Capres dan Cawapres 2024, PAN dengan tegas menolak rencana tersebut.

“Menanggapi wacana koalisi partai Islam 2024 itu, PAN melihat justru ini akan memperkuat politik aliran di negara kita. Sesuatu yang harus kita hindari. Semua pihak harus berjuang untuk kebaikan dan kepentingan semua golongan,” tegas Zulkifli Hasan·

Komentar