Anak Buah Firli Bahuri Peras Walikota, Pukat UGM: KPK Sudah Keropos

Kamis, 22 April 2021 20:26

KPK

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Peneliti Pusat Kajian Antikorupsi Universitas Gadjah Mada (Pukat UGM) Zanur Rohman memandang dugaan adanya pemerasan oleh oknum penyidik KPK terhadap Wali Kota Tanjungbalai menunjukkan telah tergerusnya integritas lembaga antirasuah selaku institusi independen.

“Menurut saya, itu semua menunjukkan bahwa KPK telah keropos di dalamnya. Nilai integritas sebagai ‘jualan’ utama KPK yang dikampanyekan terus menerus kepada seluruh rakyat Indonesia, pejabat negara, itu telah mengalami banyak kemunduran,” kata Zaenur ketika dihubungi, Kamis (22/4).

Ia mengatakan, terdapat dua faktor yang menyebabkan integritas KPK cenderung mengalami penurunan. Pertama, kata dia, konfigurasi pimpinan KPK saat ini tidak mampu memberikan keteladanan dalam berintegritas.

Pasalnya, Ketua KPK saat ini yakni Firli Bahuri pernah divonis bersalah melanggar etik oleh Dewan Pengawas. Meskipun tergolong pelanggaran etik ringan, menurutnya, sangat tidak patut bagi seorang Ketua KPK melakukan pelanggaran etik.

Sehingga pimpinan yang pernah melakukan pelanggaran etik tidak dapat memberikan keteladanan mengenai nilai integritas kepada seluruh pegawai. Menurut dia, tanpa ada keteladanan pimpinan, maka nilai integritas tidak bisa ditegakkan.

“Pimpinannya saja melakukan pelanggaran etik apalagi pegawainya, begitu” kata Zaenur.

Sementara faktor kedua yakni impikasi UU 19/2019. Ia menilai, pemberlakuan UU 19/2019 mengakibatkan proses upaya paksa yang dilakukan KPK seperti penyitaan, penggeledahan, dan penangkapan semakin panjang. Sebab, diperlukan izin dari Dewan Pengawas KPK untuk melakukan upaya paksa tersebut.

Komentar