Neta S Pane Ingin Penyidik KPK yang Peras Wali Kota Tanjungbalai Dipakaikan Rompi Oranye dan Dipajang di Depan Media

Kamis, 22 April 2021 22:18

Neta S Pane. Foto: dok/JPNN.com

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane mendesak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengungkap jatidiri oknum penyidik yang diduga memeras Wali Kota Tanjungbalai, M Syahrial.

“(IPW) khawatir, jika penyidik KPK dari Polri itu disembunyikan, dikhawatirkan ada upaya ‘melindunginya’ dan kasusnya menjadi abu-abu ditelan bumi,” ujar Neta dalam keterangannya, Kamis (22/4).

“Padahal, kasusnya telah menghancurkan kepercayaan publik pada KPK dan ini bukan yang pertama kali terjadi.”

Sebelumnya, Januari 2020 lalu, kata Neta, KPK juga pernah mengalami kasus yang sangat memalukan.

Seorang personel KPK berinisial IGAS mencuri barang bukti, berupa emas seberat 1,9 kg. Akibat perbuatannya, IGAS dipecat dari KPK.

“IPW menilai penanganan kasus IGAS tidak transparan dan cenderung ditutup-tutupi. Sementara untuk para tersangka korupsi, KPK dengan gagah berani mempermalukannya dengan rompi oranye dan dipublikasikan ke media massa,” ucap dia.

Padahal, aksi pencurian barang bukti korupsi yang dilakukan personel KPK adalah kejahatan yang lebih bejat dari korupsi itu sendiri.

Seharusnya, hukuman yang dijatuhkan lebih berat, yakni hukuman mati dan dipermalukan terlebih dahulu dengan rompi oranye serta dipublikasikan di depan media massa.

“Artinya, pemecatan terhadap IGAS tidak akan membuat jera, tetapi akan menjadi preseden yang bukan mustahil ditiru personel lain,” kata dia.

Bagikan:

Komentar